Komunitas Pecinta Puisi

Adakalanya kita perlu menangis agar kita tahu hidup ini bukan sekedar tertawa. Adakalanya kita perlu tertawa agar kita tahu betapa mahalnya nilai airmata


Tinggalkan komentar

Jejak PASAR BUKU SASTRA

Pasar Buku Sastra PBS) digagas sebagai media komunikasi dan informasi dua arah antara penyair/penulis dengan pasar sastra nasional dan mancanegara, yang telah paten brand dan logonya dalam proses pengurusan di HAKI.
PBS adalah pasar dalam arti yang sesungguhnya di mana para penyair/penulis sebagai “penjual”, melalui karyanya, dapat bertemu dengan pembelinya.
Pada kiprah perdananya, PBS telah menjalin kerjasama dengan Perpustakaan Nasional RI dalam acara Perpusnas Expo 2017, pada 15-19 Mei 2017, di mana PBS diamanahkan menghimpun dan memasarkan 100-an judul buku karya dari 50-an penulis dengan jumlah eksemplar mencapai 600-an buku.
Dengan latar belakang itu, sementara ini Grup facebook Pasar Buku Sastra diberi title Pasar Buku Sastra-Perpusnas, sebagai media komunikasi dan informasi antara panitia PBS dengan 50 peserta Perpusnas Expo 2017.
Grup facebook Pasar Buku Sastra-Perpusnas yang terbuka bagi penyair/penulis yang berminat menjadi anggota, dikelola oleh Ade Riyan Purnama, Herman Syahara, Dyah Kencono, dan Rahmi Isrina.
Salam sastra.

 

BUKU PESERTA PBS DIPAMERKAN DI JAKARTA DAN SOLO

SUASANA terkini Gedung Perpusnas yang baru diresmikan Presiden Jokowi, di Jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat (di sebelah gedung Lemhanas dan Kantor Pemda DKI), tempat acara diskusi bertema “Arah dan Masa Depan Penulis Buku Sastra” dan pameran Pasar Buku Sastra II, tgl 25-29 September 2017.
Dalam waktu yang bersamaan, Panitia PBS juga membuka gerai dalam acara Festivl Naskah Nusnatara 3, di Kampus Universitas 11 Marer Solo di mana tampil Sapardi Djoko Damono sebagai pembicara utama. Simak terus perkembangan terkini PBS melalui fb group kesayangan kita ini.
Jadi, peserta PBS akan dipamerkan karyanya di dua lokasi berbeda dalam waktu yang hampir berbarengan, yaitu di Jakarta dan Solo

 

 

Iklan


Tinggalkan komentar

Inilah Para Pendekar “PASAR BUKU SASTRA”

Pasar Buku Sastra PBS) digagas sebagai media komunikasi dan informasi dua arah antara penyair/penulis dengan pasar sastra nasional dan mancanegara, yang telah paten brand dan logonya dalam proses pengurusan di HAKI.
PBS adalah pasar dalam arti yang sesungguhnya di mana para penyair/penulis sebagai “penjual”, melalui karyanya, dapat bertemu dengan pembelinya.

Pada kiprah perdananya, PBS telah menjalin kerjasama dengan Perpustakaan Nasional RI dalam acara Perpusnas Expo 2017, pada 15-19 Mei 2017, di mana PBS diamanahkan menghimpun dan memasarkan 100-an judul buku karya dari 50-an penulis dengan jumlah eksemplar mencapai 600-an buku.

Dengan latar belakang itu, sementara ini Grup facebook Pasar Buku Sastra diberi title Pasar Buku Sastra-Perpusnas, sebagai media komunikasi dan informasi antara panitia PBS dengan 50 peserta Perpusnas Expo 2017.

Grup facebook Pasar Buku Sastra-Perpusnas yang terbuka bagi penyair/penulis yang berminat menjadi anggota,

dikelola oleh Ade Riyan Purnama

Herman SyaharaDyah Kencono

Rahmi Isrina

Salam sastra.

 


Tinggalkan komentar

PARADE PUISI GRAHA BHAKTI BUDAYA – 3 Okt 2017

Penyelenggaraan Hari Puisi Indonesia 2017 merupakan Hari Puisi yang kelima sejak pertama kali digelar. Dari tahun ke tahun, acara kesusastraan paling prestisius di Indonesia ini terus mengalami peningkatan, mulai dari acara-acara yang disajikan hingga apresiasi dan sumbangsih masyarakat sastra di Indonesia.

Di tahun kelima Hari Puisi Indonesia ini, selain acara tahunan yakni Malam Anugerah Hari Puisi Indonesia, ada juga acara cukup monumental yaitu Parade Puisi (Pejabat, Tokoh, Pengusaha dan Penyair) yang digelar di Graha Bhakti Kebudayaan Taman Ismail Marzuki, Jakarta pada Selasa 3 Oktober 2017 malam.

Acara ini di meriahkan dengan pembacaan Puisi Oleh  :  Walikota kota Banjarmasin,  walikota Depok, Menteri Tenaga Kerja, kepala PPATK, Bima Arya  Politikus dan para penyair Nasional.

Salah satu pejabat negara yang menggetarkan panggung parade puisi Hari Puisi Indonesia 2017 ialah Menteri Ketenagakerjaan RI (Menaker) M. Hanif Dhakiri.

“Berpedomanlah Pada Cita-cita”, itulah judul puisi karya Ir. Soekarno yang dibacakan Menaker dengan penuh emosi yang meledak-ledak di atas panggung.

Penyair Rini Intama    membawakan puisi Nyanyian Pagi

Bima Arya


Tinggalkan komentar

Rini Intama dan Puisi (2)

Rini Intama, pendidik, penulis lahir tanggal 21 Februari di Garut, Jawa Barat, aktifitas mengajar dan menulis.  Menulis puisi, cerpen dan novel.  Anggota Komite Sastra “Dewan Kesenian Kabupaten Tangerang”,  Aktif di Komunitas Saung Sastra Tangerang dan beberapa komunitas Sastra di Tangerang. Buku karya tunggal KIDUNG CISADANE, Sejarah dan Budaya Tangerang dalam Puisi (Kosakatakita), 2016. Meraih Anugerah 5 buku puisi terbaik Hari Puisi Indonesia 2016.   PANGGIL AKU LAYUNG.  Sebuah Novel (Kosakatakita), 2015, A YIN,   kumpulan cerpen (Kinomedia), 2014. Kisah ini dpentaskan di Drama Teater Universitas Muhamadyah Tangerang,  TANAH ILALANG DI KAKI LANGIT,  Kumpulan puisi (Penerbit Senja), 2014, GEMULAI TARIAN NAZ,  Jejak sajak Rini Intama (Q Publisher), 2011. Dan puluhan buku antologi bersama.

 

 

 


Tinggalkan komentar

Sejarah dan Budaya Tangerang

Sejarah Dan Budaya Tangerang” Tempo Doeloe” Tangerang merupakan kota yang sangat strategis yang dekat dengan Jakarta, sejarah Tangerang, yang tidak bisa dilepaskan dari empat hal utama yang saling terkait. Keempat hal itu adalah peranan Sungai Cisadane; lokasi Tangerang di tapal batas antara Banten dan Jakarta; status bagian terbesar daerah Tangerang sebagai tanah partikelir dalam jangka waktu lama dan bertemunya beberapa etnis dan budaya dalam masyarakat Tangerang. Sungai Cisadane membujur dari selatan didaerah pegunungan ke utara di daerah pesisir. Sungai ini amat berperan penting dalam kehidupan masyarakat di sepanjang daerah aliran sungai (DAS) hingga dewasa ini. Yang berubah hanyalah jenis peranannya. Sejak zaman kerajaan Tarumanegara (abad ke-15) hinggga awal zaman Hindia Belanda (awal abad ke-19), sungai ini berperan sebagai sarana lalu lintas air yang menghubungkan daerah pedalaman dengan daerah pesisir. Disamping itu, sungai Cisadane juga menjadi sumber penghidupan manusia yang bermukim di sepanjang DAS ini. Antara lain untuk mengairi areal persawahan dan perikanan di daerah dataran rendah bagian utara Tangerang. Sejarah Tempo Dulu

Kidung Cisadane  –  Pemenang 5 Buku Puisi Terbaik 2016  Yayasan Hari Puisi Indonesia