Komunitas Pecinta Puisi

Adakalanya kita perlu menangis agar kita tahu hidup ini bukan sekedar tertawa. Adakalanya kita perlu tertawa agar kita tahu betapa mahalnya nilai airmata


3 Komentar

Temu Karya Penyair Nusantara

temukarya

Temu Karya Sastrawan Nusantara

Pendidikan atas anak bangsa tentu kita sepakati berupa pendidikan yang berkeseimbangan antara pendidikan sains dan humanioranya. Dalam hal ini Ki Hajar Dewantara menyatakan bahwa proses belajar mengajar di sekolah hendaknya tidak hanya meliputi olah nalar saja, tetapi juga olah rasa dan cipta. Sudah tentu aspek olah rasa dan ciptanya dapat diseriusi via pembelajaran sastra. Bahwa sastra dapat membentuk karakter dan perilaku yang baik atas seseorang, pendidikan sastra menjadi aspek yang sangat penting dalam pengembangan humanitas atas para pelajar. Sementara itu, minat baca serta kemampuannya menulis dan bercerita para pelajar justru sangat memprihatinkan.
Berkenaan dengan hal tersebut, Dewan Kesenian Kabupaten Tangerang (DKKT) dan Dinas Pemuda Olahraga Budaya dan Pariwisata (DisporaBudpar) Kabupaten Tangerang menyelenggarakan “Temu Karya Sastrawan Nusantara” dalam rangkaian acara “Festival Tangerang 2013”, perayaan ulang tahun ke-70 Kabupaten Tangerang.

Pesta dan Lesehan Sastra

Pertemuan para sastrawan ini diawali dengan penerbitan buku Bunga Rampai Puisi Nusantara dan Kreasi Cerita Rakyat Nusantara. Karya para partisipan ini dibacakan dan diapresiasi bersama dalam acara “Pesta Sastra”. Kebersamaannya diharapkan dapat menjadi ruh “Lesehan Sastra”, diskusi yang diharapkan dapat membutirkan alternatif sumbangsih para sastrawan—setidaknya di daerahnya masing-masing—atas pembelajaran sastra di sekolah. Menyemangati ide “Sastra dan Sastrawan Masuk Sekolah.” Hasil diskusinya akan disampaikan kepada pemangku pendidikan.

 

Iklan